UNCTAD Mencatat Harga Pangan dan Perdagangan Global Ditengah Krisis Global

Terlepas dari tren inflasi saat ini, UNCTAD percaya kenaikan harga pangan dapat menimbulkan ancaman serius bagi populasi yang rentan di seluruh negara bagian. Secara finansial sudah dilemahkan oleh krisis kesehatan, angka yang cukup tinggi tercipta ditengah-tengah pandemi.

Secara global, perdagangan barang dan jasa internasional telah pulih, setelah turun sebesar 5,6 persen pada tahun 2020. Penurunan tersebut terbukti tidak terlalu parah dari yang diperkirakan, karena arus perdagangan di bagian akhir tahun 2020 rebound hampir sama kuatnya dengan penurunan sebelumnya.

Harga Pangan dan Perdagangan Global Ditengah Krisis Global

Artikel Selanjutnya: Tingkat Pengangguran Indonesia Meningkat Akibat Pandemi

Nantikan berbagai informasi dunia terbaru dan terupdate hanya bersama biggest-loser.net, selaku situs online terpercaya Indonesia!

Pangan dan Perdagangan Jasa Global Sebesar 9,5 Persen

Proyeksi pemodelan laporan menunjukkan pertumbuhan riil perdagangan barang dan jasa global sebesar 9,5 persen pada tahun 2021. Namun, konsekuensi dari krisis akan terus membebani kinerja perdagangan di tahun-tahun mendatang.

Bagi direktur divisi strategi globalisasi dan pembangunan UNCTAD, Richard Kozul-Wright, “pandemi telah menciptakan peluang untuk memikirkan kembali prinsip-prinsip inti tata kelola ekonomi internasional, peluang yang terlewatkan setelah krisis keuangan global.”

Pangan dan Perdagangan Jasa Global Sebesar 9,5 Persen

“Dalam waktu kurang dari setahun, inisiatif kebijakan AS yang luas di Amerika Serikat telah mulai mempengaruhi perubahan nyata dalam hal belanja infrastruktur dan perlindungan sosial yang diperluas, yang dibiayai melalui perpajakan yang lebih progresif. Langkah logis berikutnya adalah mengambil pendekatan ini untuk tingkat multilateral.”

Laporan tersebut menyoroti “kemungkinan pembaruan multilateralisme”, menunjuk pada dukungan Amerika Serikat atas alokasi hak penarikan khusus (SDR) baru, perpajakan perusahaan minimum global, dan pengabaian hak kekayaan intelektual terkait vaksin.

UNCTAD memperingatkan, bagaimanapun, bahwa proposal ini “akan membutuhkan dukungan yang lebih kuat dari negara maju lainnya dan masuknya suara negara berkembang jika dunia ingin mengatasi ekses hiperglobalisasi dan krisis lingkungan yang semakin dalam pada waktu yang tepat.”

Bagi badan PBB, risiko terbesar bagi ekonomi global adalah bahwa “rebound di Utara akan mengalihkan perhatian dari reformasi yang telah lama dibutuhkan, yang tanpanya negara-negara berkembang akan tetap berada dalam posisi lemah dan rentan.”